7 Tanda Umrah Yang Makbur

Tidak terasa 6 hari sudah USM berada di bumi Makkah al-Mukarramah dan hanya berbaki dua hari lagi berada di Makkah ini dan Insya-Allah akan kembali ke Malaysia pada hari Isnin ini. Doakan kami agar di berikan kemudahan.

Dan juga sudah enam hari USM tidak berkongsi TAZKIRAH dengan pembaca sekalian.

PadaTAZKIRAH hari ini, USM  ingin berkongsi sedikit tentang hikmah daripada pelaksanaan ibadah umrah yang dikerjakan pada tahun ini.

Setiap orang yang pergi untuk melakukan ibadah  umrah, pasti menginginkan umrah yang makbul yang pahalanya dapat di terima disisi Allah SWT.

image

Rasulullah SAW bersabda:

اَلْعُمْرَةُ إِلَى اَلْعُمْرَةِ كَفَّارَةٌ لِمَا بَيْنَهُمَا, وَالْحَجُّ اَلْمَبْرُورُ لَيْسَ لَهُ جَزَاءٌ إِلَّا اَلْجَنَّةَ.

Ertinya:
“Umrah ke umrah menghapus dosa antara kedua nya, dan tidak ada pahala bagi haji mabrur kecuali surga.”(HR. Bukhari dan Muslim).

Diantara faktor makbulnya pelaksanaan ibadah umrah adalah sebagai berikut:

1. Niat yang ikhlas semata-mata mencari keridhaan Allah  SWT.

Niat merupakan perkara yang paling utama dalam sesuatu ibadah  bukan kerana faktor yang lainnya. Walaupun harga dan tempat tinggal yang berbeza antara pakej  yang mahal dan yang murah. Tidaklah  bermakna yang mahal lebih baik, akan tetapi ianya bergantung kepada niat kita dalam  melaksanakan ibadah umroh tersebut.

Rasulullah SAW bersabda:

إِنَّمَا الأَعْمَالُ بِالنِّيَّةِ ، وَإِنَّمَا لاِمْرِئٍ مَا نَوَى.

Ertinya:
“Sesungguhnya setiap amalan tergantung pada niat. Dan setiap orang akan mendapatkan apa yang ia niatkan.” (HR. Bukhari dan Muslim).

2. Sumber rizki yang halal.

Dalam pelaksanaan ibadah umrah, ianya memerlukan biaya yang mencecah  beribu-ribu ringgit. Oleh karena itu pastikan agar sumber rizki yang kita berikan  untuk melakukan ibadah tersebut adalah sumber rizki yang halal.

Rasulullah SAW bersabda:

إِنَّ اللهَ طَيِّبٌ لاَ يَقْبَلُ إِلاَّ طَيِّبًا وَإِنَّ اللهَ أَمَرَ الْمُؤْمِنِينَ بِمَا أَمَرَ بِهِ الْمُرْسَلِينَ.

Ertinya :
“Sesungguhnya Allah SWT  Maha Baik dan tidak menerima kecuali yang baik, dan sungguh Allah SWT  perintahkan mukminin dengan apa yang Allah SWT perintahkan kepada para Rasul”. (HR. Muslim dan At-Tirmidzi).

3. Ibadah umroh pada hakikatnya merupakan sebuah perjalanan spiritual untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Bagi mereka yang melaksanakan ibadah Umroh semata-mata kerana Allah SWT, pasti akan mendapatkan banyak pengajaran spiritual yang sarat dengan  makna.

Hati akan  bergetar ketika pertama kali kita melihat Ka’bah (Baitullah), bangunan berbentuk segi empat yang sungguh sangat mengagumkan bagi sesiapa yang melihatnya.

Bagi yang pertama kali melihatnya tentunya akan terharu dan berkata dalam hati ternyata inilah yang menjadi kiblat selama bertahun-tahun ketika melaksanakan sholat.

4. Ketika kita melaksanakan thawaf dan bersesak-sesakan dengan beribu-ribu jamaah lain dari segala penjuru dunia, timbul kesadaran betapa kecil dan hinanya kita di hadapan Allah SWT.

5. Ketika kita melakukan sa’i yang juga menjadi rukun dalam ibadah  umroh, kita akan mendapati bahwa semuanya tengah memanjatkan do’a-doa serta  mengagungkan nama-nama Allah SWT.

6. Penutup dari pelaksanaan ibadah umrah tersebut adalah bertahalul dengan memotong sebahagian rambut kepala kita sebagai pertanda selesainya ihram dan selesai ibadah umrah kita.

Bertahalul bukan bermakna kita selesai segalanya. Satu perkara yang perlu kita lakukan adalah menjaga umrah yang telah kita lakukan, masihkah membekas dalam jiwa kita selepas kita kembali ke tanah air.

Jika ibadah umrah yang kita lakukan adalah makbul, sudah semestinyalah ketika kita pulang ke tanah air, akan menjadi manusia yang lebih berkualiti berbanding sebelumnya. Dan inilah yang dinamakan dengan umroh yang makbul .

7. Sekembalinya  dari pelaksanaan ibadah umroh, ibadahnya, akhlaknya, kefahaman ilmu pengetahuan agama, serta amalan sholeh nya semakin meningkat. 

Tujuh faktor di atas itulah yang menjadi tolok ukur makbulnya  seseorang setelah melakukan ibadah umroh. Karena ibadah umrah bukanlah untuk menunjukkan status  kekayaan atau nama saja,

Lebih dari itu ibadah umroh merupakan perjalanan spiritual yang akan membuat seseorang yang melaksanakannya akan  lebih berkualiti kehidupan beragamanya berbanding sebelum melaksnakan ibadah umrah tersebut .

Ya  Allah ya Tuhan kami, terimalah amal ibadat kami  serta amalan kami. Jadikan ibadah  umroh kami sebagai penebus dosa dan kesalahan kami. Mudah-Mudahan kami menjadi insan yang lebih baik sekembalinya kami ke tanah.

USM – Sihabuddin Muhaemin.

TERIMA KASIH. 
(Mekkah, Sabtu 21 Rabiulawal  1437 H).

(Mekkah, Sabtu 2 Januari  2016).

Jangan Lupa Klik Sini
Apa keistemewaan Kota Madinah? Sudah 9 hari USM tidak berkongsi TAZKIRAH dengan para  pembaca kerana
Kesombongan manusia. Kenapa? Allah SWT menciptakan manusia dengan kelebihan masing-masing. Namun tak sepatutnya Manusia menyombongkan
Hati yang salim adalah hati yang bersih dan selamat dari segala bentuk perkara yang menyalahi
Manusia dalam menjalani kehidupan, tidak dapat melarikan diri dari pada ujian dan cubaan Allah SWT. 

One Response

  1. Siti Murni binti Yusof

Leave a Comment

CommentLuv badge

%d bloggers like this: